Opini  

Mikhail Gorbachev: Dipuja Barat, Kontroversial di Negeri Sendiri

foto:Mikhail Gorbachev/reuter

Oleh : Syarifudin

TROL- Kesedihan menyelimuti Rusia. Presiden pertama dan satu-satunya Uni Soviet Mikhail Gorbachev menghembuskan nafas terakhir pada usia 91 tahun di Moskow. Berita duka itu dilaporkan pada Selasa malam (30/8/) waktu setempat oleh Rumah Sakit Klinis Pusat.

Gorbachev menorehkan banyak catatan sejarah semasa hidupnya. Kebijakan Gorbachev membuatnya populer dan dipuja di Barat, tetapi di negaranya sendiri dia tetap menjadi tokoh kontroversial hingga hari ini.

Dia dipuji banyak orang atas inisiatif pelucutan senjatanya, penyatuan Jerman, memicu jatuhnya Tirai Besi dan mengakhiri Perang Dingin, serta memberikan negara-negara Eropa Timur hak untuk menentukan nasib sendiri.

Namun, mantan pemimpin Soviet itu juga menghadapi kritik yang signifikan, sebagian besar di dalam negeri, dari mereka yang percaya kebijakannya melemahkan Uni Soviet dan penerusnya, Rusia, dan merupakan penyebab utama runtuhnya Uni Soviet. Beberapa kritikus secara khusus mengatakan, dengan bergerak maju melalui inisiatif perlucutan senjatanya, termasuk yang sepihak, dia merusak kekuatan militer dan industri Uni Soviet.

Setelah pengunduran dirinya, Gorbachev mendirikan International Non-Governmental Foundation for Socio-Economic and Political Studies (The Gorbachev Foundation), yang merupakan pusat penelitian dan platform diskusi, serta lembaga non-pemerintah yang mengawasi proyek amal kemanusiaan.

Pada tahun 1993, atas inisiatif perwakilan dari 108 negara, Gorbachev mendirikan Green Cross International, organisasi lingkungan non-pemerintah, yang kini memiliki kantor di 23 negara di seluruh dunia. Pada tahun 1999, dia juga menjadi salah satu penggagas Nobel Peace Laureates Summit, yang bertemu setiap tahun untuk membahas ancaman global, seperti kekerasan dan perang, kemiskinan, situasi krisis ekonomi dunia, dan lingkungan, menurut situs web yayasan Gorbachev. Antara 2001 dan 2009, Gorbachev juga menjadi ketua bersama Dialog St Petersburg, forum tahunan Rusia-Jerman yang diadakan secara bergantian di kedua negara dan dihadiri para politisi, pengusaha, dan kaum muda.

Mantan pemimpin Soviet itu juga telah mengunjungi sekitar 50 negara sejak 1992 dan telah diberikan lebih dari 300 penghargaan, diploma, sertifikat kehormatan, dan penghargaan kehormatan, menurut yayasan Gorbachev. Gorbachev juga menulis lusinan buku, yang telah diterbitkan dalam 10 bahasa. “Saya melakukan yang terbaik dalam menyatukan moralitas dan tanggung jawab kepada orang-orang. Ini masalah prinsip bagi saya. Sudah saatnya untuk mengakhiri hasrat liar para penguasa dan keangkuhan mereka. Ada beberapa hal yang saya tidak berhasil, tetapi saya tidak berpikir saya salah dalam pendekatan saya,” tulis dia dalam artikel keyakinan politiknya, yang diterbitkan yayasan Gorbachev. “Gorbachev akan dimakamkan di Pemakaman Novodevichy Moskow di sebelah istrinya, Raisa, yang meninggal pada 1999,” ungkap laporan Tass, mengutip sumber yang mengetahui keinginan keluarga tersebut.(*)

* artikel ini keseluruhan diambil dari sindonews.com,edisi Rabu, 31 Agustus 2023 dengan judul “Mikhail Gorbachev: Dipuja Barat, Kontroversial di Negeri Sendiri”.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *